Merekam Proses Dengan Kamera Ponsel

Asus Zenfone Laser giveaway

Saya tidak suka ada di dapur.  Saya tidak suka kalau baju saya bau hangus terkena  asap ataupun uap makanan.  Saya juga tidak suka kepanasan dan berkeringat di depan kompor.  Saya tidak suka melihat sink yang penuh dengan peralatan masak dengan sisa makanan dan menyebabkan bau…eyuuh! Intinya saya tidak suka kegiatan memasak.

Ibu saya tau itu, dan sering bilang kalau saya harus bisa masak.  Bukan karena saya perempuan, tetapi supaya saya bisa survive.  Ibu saya percaya banget kalau masak adalah salah satu skill bertahan hidup, hehehe.  Menurut Ibu saya, enggak selamanya makanan beli itu sesuai selera, enak dan sehat.  Lebih utama lagi, dimanapun kita berada, dengan bisa memasak, kita bisa makan dan berhemat, begitu menurut Ibu.  Akan tetapi, memang dasar anak perempuannya ini bebal.  Tetap saja susah dibilangin, sampai ibu saya pasrah dan percaya, kalau suatu saat ada keajaiban bahwa saya bisa masak dengan sendirinya :D.

Setelah menikah, suami saya lebih santai lagi.  Dia orang yang gak pernah nyuruh-nyuruh saya masak.  Kalo gak mau masak ya makan diluar atau nebeng makan di rumah orang tua dan mertua, hehehe.  Akan tetapi, mengingat setelah nikah itu kado buat keperluan dapur seperti kompor, panci, dan teman-temannya telah terisi, sayang juga jika gak terpakai. Mulailah saya mencoba-coba memasak.

Akhirnya mulailah perburuan untuk bahan dapur.  Saya memberanikan diri ke pasar, bargain dengan tukang sayur dan hunting bumbu-bumbu.  Sampai dapur siap masak. Saat itu saya mau masak capcay langsung buka-buka resep dan plung…plung…plung, cemplungin semua bumbu dan bahannya.  Setelah selesai, saya taruh di piring dan memanggil suami. Cekrek! Suami saya datang-datang langsung menggambil gambar masakan saya dari ponselnya.

Suami saya hanya senyum-senyum ngeliat saya kaget.  Saya melihat matanya yang berbinar dan terlihat raut wajahnya yang senang, mungkin menurutnya keajaiban telah datang :D.  Saya dan suami pun langsung makan. Begitu suapan pertama masuk kedalam mulut, ketahuanlah bahwa rasa capcay saya hambar.  Padahal menurut saya pas dicoba tadi rasanya enggak sehambar ini.  Saya gak selera dengan masakan saya sendiri.  Pingin nangis saat itu juga, tapi gengsi di depan suami.  Untungnya suami saya gak protes, tidak sepatah katapun dia bilang kalo masakan saya enggak enak.

Belajar masak lagi saya mulai menggoreng bakwan dan lagi-lagi bakwannya gosong.  Duh goreng bakwan aja kok ya pake gosong segala.  Tidak peduli dengan bakwan yang bentuknya sudah aneka rupa suami tetap moto makanan saya.  Saya coba lagi buat kue coklat, tetapi gagal lagi. Kue coklat yang saya buat,keras, bantet dan gosong…lagi-lagi cekrek, suami tetap mengabadikan.  Semakin penasaran saya buat makanan ina-itu dan cekrak-cekrek suami saya tetap setia mengabadikan dengan kamera ponsel.

Tentu saja bisa dibilang penampakannya sangat enggak banget.   Ada bakwan gosong, kue coklat hangus yang kerasnya seperti makan gagang pintu, roti yang awur-awuran dan lebih mirip makanan ayam, bakpao yang bantet, sop yang keasinan, dan masih banyak kegagalan di dapur  lainnya.  Sampai-sampai saya bertanya dalam diri saya sendiri, “Tuhan mungkinkah saya memang ditakdirkan untuk tidak bisa memasak?” Uhuk …*tiba-tiba drama*.

Penampakan gagal...siapa mau? hahaa...

Penampakan sebagian kecil yang gagal…siapa mau? hahaa…

Kian hari kian berproses, saya tidak menyerah.  Sampai sedikit-sedikit membuahkan hasil.  Mungkin karena doa ibu dan suami saya :).  Memanglah benar ada kutipan bahwa tidak ada hasil yang mengingkari prosesnya.  Sedikit-sedikit masakan saya enak dipandang mata, juga bersahabat di mulut saya.  Saya mulai bisa masak yang dulunya menurut saya masakan ribet yang gak mungkin saya buat, seperti rendang dan gulai.  Kebiasaan suami saya yang cekrak-cekrek dengan kamera ponselnya juga masih berlanjut.  Saya pun ketularan cekrak-cekrek dengan kamera ponsel saya.  Kalau dulu, saya gak pernah meminta suami untuk moto masakan saya, sekarang   saya yang suka panggil-panggil dia untuk motoin.

Peningkatan dikit...dikiit hehe.

Peningkatan dikit…dikiit banget hehe.

Lama kelamaan saya jadi menikmati saat-saat di dapur.  Apalagi, ketika saya berkesempatan untuk tinggal di negri orang.  Ketemu banyak orang dari berbagai macam negara.  Saya pun tertarik untuk kuliner rasa, hingga akhirnya muncul kesenangan yang baru saat ini, yaitu mencoba memodifikasi dan menduplikasi makanan dari berbagai negara.  Mulailah saya mencoba membuat makanan-makanan yang susah disebut, mulai dari nasi Tapsilog dari Filipina, Chicken Steak, Fathayer Halloumi,  Chicken Fritter,  Saus Gravy, Saus béchamel, dan lainnya.  Tentunya, kamera ponsel tetap merekam kesenangan baru saya ini.  Kalau dulu cuma cekrak-cekrek seadanya, sekarang sedikit-sedikit mulai belajar penataan makanan supaya lebih enak difoto.

Eksplor...guayaamu nduk :D

Eksplor…guayaamu nduk :D

Empat tahun berlalu, kebiasaan suami dan saya cekrak-cekrek masakan sendiri tetap berlangsung.  Meskipun tidak setiap saat atau setiap hari dipoto.  Kadang, kami berdua mencoba membuka foto lama , mengenang saat-saat itu dan terkikik-kikik sendiri melihat hancur baurnya masakan saya kala itu.  Untungnya ada kamera ponsel, sehingga kenangan itu terekam dengan baik.

IMG_6392

My Lovely Kitchen Corner

Entah sampai kapan kebiasaan cekrak-cekrek ini akan berhenti saya juga tidak tahu.  Saat ini malah lagi semangat-semangatnya untuk motret apalagi sekarang zamannya instagram.  Tentunya saya mau foto masakan juga bisa nampang dengan indah di instagram.  Soalnya selama ini belum begitu pede, karena gambar yang tidak terlalu baik.  Untuk itu, butuh perangkat kamera yang juga bagus. Browsing ada kamera  Zenfone 2 Laser ZE550KL yang ponsel kameranya kece.   Kamera belakangnya dengan PixelMaster 13MP, katanya bisa mampu mengambil foto indah dengan resolusi tinggi dan lebih jernih. Laser di ZenFone 2 ini dilansir dari situs resmi Asus, mampu mengukur jarak dalam kecepatan cahaya dan menerjemahkan fokus hanya kurang dari 1 detik, apalagi saat minim cahaya. Wah, cocok nih buat saya dan suami buat merekam proses perjalanan kehidupan kami, hehehe.

‘Giveaway Aku dan Kamera Ponsel by uniekkaswarganti.com

11 comments

  1. Khoirur Rohmah says:

    Usha dan kerja kerasnya membuahkan hasil banget ya mbk…
    Aku aja smpe saat ini maish blum pati bisa memasak yg bumbu dan bahannya aneh2. huehee..
    Kadang2 juga belum ahli jeprat jepret makanan :D
    xixixixi

  2. Ruth Nina says:

    Aku masih terkagum-kagum liat masakannya. Kue coklat hangus kadang bisa jadi cooke/biscotti teman minum kopi Mba. Saya malah kadang prefer yang gosong. Mungkin karena saya ngga bisa masak haha.

    • koivie3 says:

      Hahaa mbak ruth :D. Oia sip2 nanti klo kue gosong mau coba jadi temen minum teh deh. Soalnya kue coklst yg waktu itu sy buat selain gosong kerasnya ampun deh kaya makan meja :p.

Leave a Reply