Perabot Nenek, Sahabat Perjalanan Saya

Kalau ditanya benda apa yang paling penting saat travelling, jawaban standar memang ponsel, dompet,baju dan segala perlengkapan yang menjadi kewajiban si traveler.  Akan tetapi, adakalanya masing-masing orang juga memiliki benda penting lain selain kewajiban standar tersebut.  Umumnya tiap orang berbeda-beda tergantung kebutuhan orang tersebut, termasuk saya.

Saya memiliki rahasia kecil mengenai sahabat yang selalu saya bawa ketika travelling.  Saya sebut dia si Perabot Nenek.  Mengapa demikian? soalnya kata temen-temen, benda yang saya bawa identik sama bawaannya nenek-nenek -_-!

Memang benar sih *ngaku*, soalnya saya ini adalah orang yang gampang banget masuk angin.  Meskipun istilah masuk angin gak ada dalama dunia kedokteran, tapi saya sering merasa ngga enak badan tatkala terlalu lama terpapar angin ataupun dingin.  Jadi, intinya perabot nenek adalah benda-benda yang saya bawa untuk memproteksi badan saya ketika negeri angin datang menyerang alias masuk angin. Nah perabot nenek saya antara lain:

  1. Cardigan/jaket/sweeter

Saya itu hampir selalu bawa jaket atau semacamnya.  Gak usah jauh-jauh, pergi ke Mall aja saya selalu membawa jaket tipis atau cardigan.  Apalagi pergi jauh.   Bahkan kalo ke luar negri, saya bisa memakai dua kombinasi jaket sekaligus.  Heboh ya :D.

  1. Parfum gosok alias minyak angin

Benda ini sifatnya kudu bin harus dibawa.   Biar anytime anywhere bisa gosok-gosok. Soalnya saya selalu menjaga badan saya  agar tetap hot hangat.  Apalagi bau minyak angin yang hangat bisa menjadi obat mual dan pusing bagi saya.  Jikapun saya kelupaan membawa minyak angin, maka saya tidak ragu untuk membeli kembali di daerah tujuan atau selama perjalanan.

Model minyak gosok gagal

Model minyak gosok gagal xD

 

  1. Kain Bali

benda ini multifungsi banget. Makanya selalu masuk list dalam perabot nenek.  Kain Bali ini bisa buat selimut atau  kukup-kukup muka kalo ac mengarah ke arah muka.  Apalagi kain bali bisa untuk gaya-gayaan.  Saya juga suka cuek aja tuh kelukupan kain bali ini baik di dalem bis maupun di dalem pesawat.

  1. Obat mual dan masuk angin

Selain tukang masuk angin saya juga sering mabok. Eittts…bukan mabok karena minum alkohol cap topi miring loh ya. Melainkan mabok perjalanan di laut, darat dan udara.  Saya mual biasanya jika pesawat sudah turbulensi parah, atau ombak sedang besar-besarnya ataupun berkendara di jalanan yang jelek dan berliku-liku selama berjam-jam.  Makanya saya selalu siap sedia obat mual.  Nah obat mual yang tokcer menurut saya selain antimo adalah Dramamine.  Obat ini sukses membuat saya teler (baca : tidur lelap) selama perjalanan berlangsung.  Kalaupun saya tidak membawa obat mual, biasanya langung minum obat atau jamu yang sakti untuk nolak angin:)).  Sehingga di dalam tubuhpun juga terproteksi.

  1. Kaos kaki tipis

Ini juga harus saya bawa.  Kaos kaki tipis ini untuk teman tidur di malam hari.  Soalnya saya selalu menjaga kaki-kaki saya supaya hangat.  Kaos kaki ini tentu saya bedakan antara untuk tidur dan untuk dipakai keluar rumah.

Itu tadi perabot nenek yang siap sedia saya bawa tatkala bepergian utamanya pergi yang jauh.  Kalo deket-deket ya jaket/cardigan itu tadi.  Memang sih kelihatannya heboh dan rempong.  Apalagi saya suka banget jalan-jalan.  Tapi saya tidak mempermasalahkan itu semua.  Bahkan tidak menyurutkan langkah kaki untuk tetap jalan-jalan.  Justru karena saya tau kelemahan saya inilah, maka saya harus well prepared.  Jangan sampai di tempat lain malah menyusahkan orang ataupun membuat bête temen seperjalanan saya.  Tentunya saya tidak mau perjalanan yang seharusnya dinikmati jadi terganggu hanya gara-gara urusan masuk angin.  Karena itulah dengan senang hati, perabot nenek akan tetap saya bawa jika pergi ke tempat yang cukup jauh.  Meskipun jadi sering kena objek bully gara-gara itu :).

1st GA – Benda yang Wajib Dibawa Saat Jalan-Jalan

1st-GA-Jalan-Jalan-KeNai

1st-GA-Jalan-Jalan-KeNai

30 comments

Leave a Reply